Sunday, August 10, 2008

Flashback 18 tahun

Gw terbangun mendengar pengumuman dari speaker masjid.






"Innalillahi wainnalillahi roji'un. Telah berpulang ibu Sandra Dewi..."



Apa? Sandra Dewi? Yang menang award artis terfavorit Insert kemarin? (Btw, selamat ya bwt Sandra Dewi untuk kemenangannya. Gw masuk ke blog lo susah bener dah loadingnya)




TIDAAK!!!!




TIDAAAAAAKKKKKK MUNGKIIINNNN!!!





"... istri bapak Burhan di blok F4 no 12 jam empat sore
tadi."




Gw rada lega. Oh, beda Sandra Dewi. Nama aja yg sama. Rada kaget gw dengernya.




Gw sebenernya males bgt ke warnet, lagipula gw masih sakit (pusing, lemes, tenggorokan kering ampe nyaris tak ada suara) tp udah lama juga gak posting, jadilah gw paksain mata gw yg masih 5 watt bwt terbuka en pergi ke warnet.




Gw pengen flashback dulu ah kehidupan gw selama 18 tahun ini.




Gw lahir 18 tahun lalu di daerah Jakarta Pusat. Sebelum gw lahir, ortu gw sempet tinggal di kontrakan en rumah susun yg parah abis, bahkan di panti sosial bareng PSK" yg kena razia en gelandangan gitu (katanya). Waktu gw lahir, ada sedikit (sebenernya tidak sedikit juga sih) kejanggalan. Seluruh tubuh gw berbulu. Hah? Ada apa ini? Apa nyokap gw selingkuh dgn monyet? Atw selingkuh dgn orang India? (Kan biasanya di film" orang India zaman dulu bulunya lebat)




Ternyata eh ternyata... Ketika nyokap gw mengandung selama 8 bulan, (belum 9 bulan gw nekat keluar en jalan" dari dalam rahim. Lho?) bokap demen nangkepin tikus pake jebakan gitu. Kata orangtua zaman dulu, kalo ortu ngelakuin sesuatu waktu si istri hamil, pasti akan berakibat ke anak yg dikandungnya. Yah, bener aja. Contoh nyata : Gw si Manusia Bulu.




Bulu" itu gak bertahan lama. Beberapa minggu kemudian bulu" itu rontok sendiri tanpa dicukur (cuma pake shampo kok). Dan dari balik bayi yg rontok bulunya, muncullah bayi yg amat sangat imut dan tampan sekali (Narsis : Mode 100%). Ya, itu gw.




Sampai umur 3 tahun gw dirawat keluarga bokap gw di Banjar, Jawa Barat (gw keturunan JANDA alias JAwa-suNDA). Gw kecil suka lari" ala ninja en kabur dari rumah, kalo gak main air di kali pasti main ama kucing lewat. Pokoknya bocah kampung bgt.




Umur 5 tahun, gw tinggal di rumah majikan nyokap. Nyokap gw kerja sebagai pembantu. Bokap jg tinggal di situ. Masa kecil gw di Jakarta dipenuhi dgn berantem ama anak sekitar rumah kalo abis main petak umpet, tak jongkok, atw apapun permainan waktu gw kecil. Gw juga lagi seneng"nya kabur ke luar rumah ampe maghrib. Gak peduli kata ortu yg bilang
kalo ada anak kecil masih keliaran di luar rumah lewat adzan maghrib bakal
diculik WEWE GOMBEL
(yg katanya berdada besar, tapi gak bikin napsu). Di fase ini gw mengalami jatuh dari kursi. Kepala gw terbentur keras ke lantai. Darah mengucur deras. Gw dioperasi hari itu juga. Kejadian ini mengubah hidup gw selamanya. Gw rasa gw mengalami apa yg dinamakan Split Personality.




Memasuki usia masuk sekolah SD, gw sempet kehilangan memori 1 hari. Gw bener" gak inget apa aja yg gw lakuin di satu hari di kelas 2 SD itu. Kata orang" sih gw marah"in wali kelas gw tanpa sebab yg jelas. Hmm... ampe sekarang gw gak bisa inget bagaimana en kenapa gw marah". Gw bahkan gak pnah inget hari itu. Di kelas 4 SD gw mulai mengalami apa yg disebut Cinta Monyet (mengingat gw waktu bayi berbulu mungkin gw emang punya gen Monyet dalam darah gw).




Di kelas 1 SMP, gw ditembak tiba" di perpustakaan oleh cewe temen sekelas gw. Mungkin karna malu, dia langsung bilang dia pura" en cuma akting doang. Padahal gw belum jawab apa". Kenyataannya : gw tahu dari sahabatnya kalo cewek itu emang bener" naksir gw. Gw laku!!! GW LAKU !!! GW LAKUU!!




Oke, emang terlalu berlebihan.




Masa SMA adalah masa terberat. Masa dimana nilai" gw turun drastis. Masa dimana gw menyadari kalo dunia itu kejam. Masa dimana untuk kedua kalinya gw menyukai seseorang meskipun cuma bisa disimpan dlm hati. Masa dimana kalo gw bilang gw itu anak pembokat en gak ada yg langsung percaya, apalagi bwt orang" yg liat rumah dimana gw tinggal. En secara gw ke sekolah naik mobil pribadi (yg sebenernya rute kantor majikan nyokap searah sama SMA gw, jadi gw sering diajak sekalian), makin sedikit aja yg percaya. Mereka bilang : "Mana ada anak pembantu ngaku?" Gw gak bisa menyalahkan mereka. Tampang gw emang gak ada tampang anak pembantu. Malah gw pernah dibilang kayak anak orang kaya yg sombong tapi gak mau ngaku kalo sebenernya kaya. (mungkin penilaian dari raut muka gw kali). Sebenernya byk bgt yg bisa ditulis ttg masa SMA gw, tapi gak bakal muat di postingan ini. Lain kali sajalah...




Lulus SMA gw langsung pindah ke Serpong bareng ortu. Nyokap gw berhenti kerja di rumah mewah itu coz udah punya rumah sendiri di Serpong itu. Di sini gw mengalami tekanan luar biasa karna harus meninggalkan Jakarta yg ramai, beda bgt sama di tempat tinggal gw Serpong, sepi, jauh dari mana", ke Mal aja mesti 2x naik mobil, ditambah lagi gw gak kenal siapapun di sini. Mengerikan!!!! Pada awalnya ya emang gitu, lama" gw terbiasa.




Maaf postingannya terkesan Narsis. Gw cuma mw mengingat memori gw aja selama 18 tahun ini.




Ya sudah. Sekian dulu postingan gw....




NB : Kalo kisah Ryan de Mutilaser difilmkan, kayak gimana ya? Siapa yg cucok jadi pemeran utamanya? Eh, dia ngaku" pernah pacaran ama Indra Bruggman ya? Ngapain juga? Gak penting!!! Gak berhubungan ama kasusnya!!! En sok ngartis aja tuh, Ryan!!! Pentingan juga ngebahas siapa presiden berikutnya Indonesia. Hehe...




---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------




Jelas" kita tuh boyband gitu loch!!!

Salah satu poto PALING ENGGAK BANGET yg pernah terjadi & pernah ada !!!!