Tuesday, June 17, 2008

My Review

Shit Happens na Christian Simamora & Windy Ariestanty
Kata temen gue, ceritanya ttg org males kawin. Menurut gue ceritanya lebih dari itu. Bercerita ttg 3 sahabat. Lula, Langit, dan Sebastian yg ‘agak’ bermasalah dgn kehidupan cinta mereka. Interesting part : ketika Seb nyangkal kalo dia itu gay ke Lula, tapi setelah penyangkalan, Seb malah nyadar kalo dia tuh emang beneran gay. Kedua penulis berani nulis sesuatu yg ‘beda’, yg mungkin bagi sebagian orang melanggar batasan dari nilai-nilai tertentu yg udah ada sebelumnya.
Rate : 9/10


Dokter Ngocol na Ferdiriva Hamzah
Imajinasi tingkat tinggi yg bikin cerita-ceritanya lucu bgt. Top abiz bwt Ferdiriva.
Rate : 8.5/10


Drunken Monster na Pidi Baiq
Beberapa bagian gak bisa dimengerti walaupun sebenernya lucu juga. Agak standar, gaya bahasa en pikiran tokoh kurang bisa dipahami.
Rate:7/10

Sebelum Cahaya
Ceritanya menyentuh bgt. Benar-benar memutarbalikkan emosi pembaca. Happy endingnya juga bagus en menarik. Penggambaran tokoh Enggar ygt buta itu terasa bgt, seolah-olah kita adalah si Enggar.
Rate: 9.2/10

Kuntilanak 3 na Ve Handojo
Mengecewakan. Ceritanya makin ngasal aja ngalor ngidul gak jelas. Akan lebih baik kalo ceritanya udah tamat di Kuntilanak 2. Endingnya buruk. Terlalu byk kejanggalan dan ketidakwajaran.
Rate: 6/10

Love Fool
Menarik. Ada lucu, ada romantisnya juga, tapi ada sedih juga. Berdasarkan kisah nyata para pemenang lomba writing contest bikin ceritanya REAL bgt.
Rate: 8.7/10

Sekarang udah byk penulis yg mengangkat tema gay ke permukaan. Sayangnya kebanyakan yg ditonjolkan dari cerita-cerita seperti itu lebih banyak adegan porno, sex, en vulgarnya. Gue sih berharap tema gay yg dibuat lebih kepada emosi tokoh sehingga cerita gay tidak dianggap negatif en dipandang sebelah mata oleh masyarakat
Mudah-mudahan tema gay dibikin bukan hanya karna tren yg lagi IN, tapi karna penulis ingin menyampaikan sebuah pesan penting dan makna tersendiri dalam ceritanya.

Penulisan di Indonesia sekarang sudah mulai banyak berkembang. Mungkin hampir setiap hari penulis-penulis baru en muda bermunculan. Ini dapat memperkaya dunia buku Indonesia.
Ada baiknya lebih banyak award-award yg diberikan kepada para penulis berbakat utk dapat memotivasi mereka menulis cerita yg lebih baik lagi.
Gue sebagai penikmat bacaan dan penulis juga pengen bgt budaya baca di Indonesia makin berkembang. Coz dari buku itu kita bisa dapet ilmu bahkan yg sekecil apapun. Dan gue juga yakin suatu hari nanti gue jg bisa nymubang karya yg bermutu utk dunia buku Indonesia.
Walaupun belum pernah datang ke Pesta Buku Jakrta sebelumnya, gue harap byk variasi-variasi buku yg ada di sana. Gak hanya novel, tapi sastra, kamus, komik, atw buku-buku lainnya jg wajib ada. Peta lengakp Jakrta dan daerah-daerah Indonesia boleh juga tuh ditampilin.

1 comment:

dhimaskeren said...

wew..
review buku2 nih..
blom ngereview bukunya Roy Saputra yang The Maling of Kolor ya?